simfonifm

Sepekan. iya, sepekan lagi! Jika si kaslan datang, aku akan menepisnya cepat. "Semangat!!!" Aku mempercepat jalanku menuju mas'ul. Kakak2 cantik berhijab ungu memberi arahan untuk segera merapat ke majlis dzikir 3 lantai itu.

"Broo.. tungguin!" Harsha memanggilku, tapi tanpa menoleh padaku. Matanya sibuk pada smartphone di tangan kanan dan tangan kirinya menenteng kresek berisi cilok. Ya,.. pulang ujian kami mampir dulu ke gerbang depan. Maklum.. namanya juga maba, harus super hemat krnnya... kami,.. khususnya Harsha dan aku sering menggabung makan siang dan makan malam. Dan.. begitu pula hari ini.. kami tdk makan siang dan cilok bolehlah jadi pengganjal sebentr.. meski kami dengar acara khotmil trakhir di semester1 ini ada konsumsinya. "Harsha.. ayo buruan. Matiin dulu hape.mu! Ntar kita nggak dapet tmpt deket jendela lho.." Kami sudah pengalaman. Lt.3 memang panas jika padat manusia, jadi salah satu akal mengatasinya adalah pilih tempat dekat jendela dan yg paling penting mepet tembok. Ah.. sudah terbayang akan brp lama kami duduk disana.

Tak beberapa lama kami tiba di lt.3. Ya.. kami mendapat tempat yang nyaman. Alhamdulillah. Kami tiba disaat semua org tengah berdiri. Ooh.. acara dimulai dg pembacaan diba'. Ya.. tidak heran sih malm special seperti ini hrus dibuka dengan cara yg berbeda.

"Drrt.. drrt.." hape.q bergetar. Ada pesan WA masuk. Banyak juga rupanya. Salah satunya ada dari grup teman2ku. Mereka mengajak kabur. Mereka agaknya kurang sepakat dg acara ini. Aku tdk membalas dan menjadikannya pemblajaran saja. Jadi...Ntr ato bsk kalo mo kabur acara2 apa2 ngajak mereka aja... lho???? Hehehehe.. nggak. Nggak bercanda.

Kami duduk di tempat yg agak longgar. Disaat bersamaan.  Aku melihat kawan sekamarku. "Imah.. Imah.." "oh..hey.. Nad.. alhamdulillah ktmu kamu." "Ayo duduk sini!" Ia mendekat ke arahku. "Aduh.. anak2 kamar pada susah dihubungin." "Susah sinyal emang klo abis ujan." Sahutku saat ia mengeluh dan mengutak atik hpe.nya yang tinggal tersisa baterai 17% "huhu.. baterai.q mo abis.." tanpa aba2 ia mngambil hp.q dan menukarnya. "Nih.. kamu pake hp.q aja buat baca al.quran.. aku mo dengerin musik." "Lhooh ya??" Dengan sigap dan seolah pake jurus silat yg cepat.. ia sudah memasang headset ke telinganya. "Ya Allah.. ni anak."

Ya.. udah.. fine nggak apa2. Memang perkaranya juga dia nggak solat dan si Harsha juga. Krn dia nggak solat jadi dia asyik saja dg hp dan aplikasi editing photo. Okay.. kayaknya.. hakikat acaranya ini harus diperjuangkan meski harus aku seorang.. lho..?? Akhirnya aku baca saja qur'an digital juz 30 milik Imah. Lama. Ya.. entah berapa menit.. tapi aku yakin itu lama. Aku memiliki kemampuan diatas maba2 pada umumnya. Baca al.quran.q lama bgt. Ketika aq selesai baca juz 30, Aku mulai melihat sekelilingku. O.o.o... almost gak ada yg gak bawa hp. Klo nggak gt.. berbincang ria dg kawan karib. Hmmp.. apa yg bisa ak perbuat? Just nothing. Mengingatkan utk bc quran? Yakin dah mrk gak bawa. Salah2 aq diomelin ato dicibir dikira menyalahi aturan HAM. Lhooo ya?? So.. diem aja lah. Aq yakin.. jauh dr pndangn mataku.. ada kok ank lain yg bca quran disini. Lt.3 emang kurang dpt simpati. Dan tidak jelas pula apa yg sedang dibacakan dari lt.2. "Har...pak ustadz lg ngomongin apa sih??"

"Kita harus banggak jd anak uin."

"Lhoo.. iya ta? Kamu kok bisa denger. Kamu emang fokus ya.. mainan hp gt sambil dengrin ceramah.."

"Ya bisalah. Knp enggak?" Hmp.. lantas muncul pertanyaan dlm benak.q. ini aku yg emang kurang peka.. ato si Harsha yg luar biasa?? Ato ..senbrnya mrk yg pgng gadget2 itu bs denger juga. Ah.. entahlah. Yg jelas aku tidak menangkap makna ceramahnya.Tiba2.. sudah doa kafaratul majlis.

"Komsumsi!! Ayo buruan balik k mabna." Harsha sangat bersemangat mengjak.q pulang. "Lhoo ya.. arek iki. Har.. kamu se.laper itu ya.??" Ia hanya senyum2. "Imah...Imah!!" Ia tak menggubrisku. Aku menarik headsetnya. "Woy..ayo balik!!" "Lhoo udah ta? Cepet banget?" "Pleas

Cerpen Karya: Nadia



Stream & Chatbox